Hakikat Pengkaryaan dan Tempoh Melukis Ketam

Oleh: Muhammad Lutfi Ishak

Ketakjuban kepada diri umpama “Narcissus” ini pastilah tidak dapat dielakkan. Seperti juga Narcissus yang mati lemas akibat jatuh ke dalam kolam kerana terpukau dengan biasan wajahnya pada permukaan air, pengarang yang tidak menghubungkan proses penciptaannya dengan sesuatu Zat Yang Agung, yakni Tuhan, biarpun tidak mati jasadnya, namun hatinya tidak akan sesekali hidup. Mereka akan menjadi orang yang angkuh, tidak menghormati kewibawaan orang lain dan menuntut kebebasan tanpa had untuk terus berekspresi. Oleh itu juga, sikap dan karya mereka tidak memperlihatkan keselarasan. Sebagai contoh, Paul Johnson dalam bukunya, Intellectuals merumuskan terdapat percanggahan yang ketara antara idealisme yang diperjuangkan oleh golongan intelektual dengan penulis berpengaruh Barat dengan akhlak dan perbuatan mereka dalam kehidupan seharian. Misalnya, biarpun karya Ernest Hemingway memancarkan sikap yang sangat manusiawi, namun dalam kehidupannya yang sebenar, Hemingway dikenal sebagai seoarang yang suka berbohong dan oportunis dalam mencapai apa-apa sahaja yang diingininya.

Artikel ini dipetik daripada Tunas Cipta Jun 2016.

  • Share/Bookmark

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *