Yogya atau Jogja, Tetap Kota Jiwa

Oleh: Sayidah Mu’izzah

Pameran di Art Jog tidak putus-putus pengunjungnya meskipun sudah malam. Kedai buku tetap punya pelawat walau berapa kali pun kami ke kedai yang sama. Panggung yang menayangkan filem seni juga tidak kosong walaupun dua kali kami menonton filem yang sama. Ukuran populasi di kota ini tidak boleh diambil kira kerana jika kota ini mempunyai 100 orang penduduk dan kesemuanya tidak menghargainya, panggung tetap juga akan kosong. Grafiti di sini juga tidak dianggap sebagai vandalisme. Jadi, kalian akan hidup dengan grafiti di sekeliling kalian. Jarang-jarang tembok terbiar kosong tanpa tulisan atau lukisan yang membangkitkan perasaan.

Artikel ini dipetik daripada Tunas Cipta Bil. 9 2017

  • Share/Bookmark

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *