Meneliti Ketelitian Pembinaan Cerita

Oleh: S. M. Zakir

Cerpen terakhir “Penawar” oleh Mohamed Naguib Ngadnan menemukan inspirasi untuk menampilkan cerita yang bercerita dan keluar daripada klise. Cerpen ini mengisahkan Addy, yang gagal memasuki Akademi Seni Halus Viena untuk menjadi pelukis, menukar haluan hidup dengan menjadi cerpenis anarkis. Perubahan haluan Addy berlaku setelah mendapat pena antik daripada gading gajah mastodon yang diberikan oleh Benny. Pena itu menyerapkan tenaga yang luar biasa, yang kini “mengambil alih dan mengawal setiap pemikiran rasional Addy”. Malah pena itu mengambil dakwatnya dari darah Addy sendiri. Walaupun menjadi terkenal tetapi pena itu sendiri memakan nyawa Addy, dan pemiliknya yang lain sebelum ini.
Cerpen ini seperti membawa sebuah cerita yang menarik dan memukau dengan unsur misteri dan mistiknya. Sememangnya memberikan kesan pembacaan yang berbeza, memperlihatkan keluasan “rujukan” penulis terhadap perkara dan latar luar negara yang begitu mengujakan. Cerpen ini juga memberikan perbandingan yang menarik melalui simbol yang dihadirkan. Begitu juga dengan jalan cerita yang condong untuk memberikan kesan misteri. Penguasaan bahasanya menarik dan indah.

Artikel ini dipetik daripada Tunas Cipta Bil. 11 2017

  • Share/Bookmark

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *