Dongeng Dia yang Tiada Bernokhtah oleh Lailatun Nadhirah

“Roh kita senang saja melayang hanya disebabkan perkara yang kecil. Masih ingatkah kalian tentang berita satu keluarga mati di dalam kereta yang memasang penyaman udara? Keluarga itu tidur di dalamnya, ingat?” soal cikgu lagi. Aku dan rakan-rakan sekelasku terdiam sejenak, mengimbas kembali “Buletin Utama” yang kami tonton di televisyen.

“Jika roh kita keras, sudah pasti hal sebegitu kecil itu tidak membuatkan roh kita melayang. Roh kita semakin lembut disebabkan kita tiada dia untuk diri kita sendiri. Apabila dia lenyap dalam diri kita, sudah pasti kita tidak akan menyayangi diri kita sendiri. Itu salah satu faktor kenapa remaja pada era ini terlalu mudah memilih jalan penyelesaian dengan membunuh diri,” kata cikgu lagi.

“Dia itu siapa, cikgu?” salah seorang daripada kami mula menyoal.

“Dia, dia yang ada di dalam diri kalian. Masakan kalian tidak tahu?” cikgu menyoal kami balik sambil tersenyum lagi.

Cerpen ini dipetik daripada Tunas Cipta, April 2015.

  • Share/Bookmark

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *